Jual Buku Knowledge in Later Islamic Philosophy: Mulla Sadra on Existence, Intellect, and Intuition

Judul: Knowledge in Later Islamic Philosophy: Mulla Sadra on Existence, Intellect, and Intuition
Penulis: Ibrahim Kalin
Penerbit: Oxford University Press, 2010
Bahasa: Inggris
Tebal: 338 halaman
Buku Fisik: Rp. 100.000 (blm ongkir)
Ebook PDF: Rp. 5.000 (email)
SMS/WA: 085225918312


Penelitian ini melihat bagaimana filsuf abad ketujuh belas Sadr al-Din al-Shirazi, yang dikenal sebagai Mulla Sadra, berusaha untuk mendamaikan tiga bentuk utama dari pengetahuan dalam wacana filosofis Islam: wahyu (Al-Qur'an), demonstrasi (burhan), dan gnosis atau intuitif pengetahuan ('irfan). Dalam sintesis besar, yang ia sebut sebagai 'Kebijaksanaan Transenden', Mulla Sadra mendasarkan pertimbangan epistemologisnya pada analisis yang kuat dari keberadaan dan modalitas tersebut. Klaim kuncinya bahwa pengetahuan adalah cara mengada, menolak dan merevisi definisi pengetahuan Kalam sebagai hubungan dan sebagai milik orang yang berpengetahuan di satu sisi, dan pengertian pengetahuan Avicennan sebagai abstraksi dan perwakilan di sisi lain.

Bagi Sadra, semua teori ini meletakkan kita dalam teori pengetahuan subyektivis di mana subjek mengetahui didefinisikan sebagai lokus utama dari semua klaim epistemic. Untuk mengeksplorasi kemungkinan dari 'non-subyektif' epistemologi, Sadra berusaha untuk mengalihkan fokus dari pengetahuan sebagai tindakan mental representasi pengetahuan sebagai kehadiran dan pembukaan. Konsep pengetahuan telah menduduki tempat sentral dalam tradisi intelektual Islam. Sementara filsuf Muslim telah mengadopsi ide-ide Yunani pengetahuan, mereka juga telah mengembangkan pendekatan baru dan memperluas studi pengetahuan. Tantangan rekonsiliasi mengungkapkan pengetahuan dengan alasan tanpa bantuan dan pengetahuan intuitif telah menyebabkan perdebatan yang sangat produktif di kalangan intelektual umat Islam pada masa klasik. Dalam budaya di mana pengetahuan telah disediakan baik kesempurnaan spiritual dan status sosial, cendekiawan Muslim telah menciptakan sebuah wacana pengetahuan yang luar biasa dan sangat memperluas ruang lingkup apa artinya tahu.

Bagi Sadra, untuk mengetahui hal-hal, kita mengungkap aspek eksistensi dan dengan demikian terlibat dengan modalitas yang tak terhitung jumlahnya dan warna realitas semua eksistensi yang terbuka. Dalam kerangka tersebut, kita menyerah klaim subyektivis kepemilikan makna. Kejelasan intrinsik eksistensi, argumen Sadra menetapkan melalui ontologi rumitnya, strip subjek yang mengetahui posisi istimewa sebagai satu-satunya pencipta makna. Sebaliknya, makna dan kejelasan didefinisikan sebagai fungsi keberadaan harus diuraikan dan diresmikan oleh subjek yang mengetahui. Hal ini menyebabkan redefinisi hubungan antara subjek dan objek atau apa filsuf Muslim menyebut berpengetahuan dan dikenal.

Pesan Sekarang :

WhatsApp

Berbagi :